Risalah Review dan Outlook News Fx 14 September 2023

"Ini adalah laporan inflasi yang rumit, mengingat kenaikan harga gagal mereda sehingga bank sentral dapat meninggalkan sikap hawkish-nya," kata analis OIB

Sep 14, 2023 - 10:24
 0  78
Risalah Review dan Outlook News Fx 14 September 2023

Greenback naik tipis terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu setelah laporan indeks harga konsumen (IHK) sedikit lebih tinggi dari perkiraan untuk Agustus, tetapi tidak banyak mengubah ekspektasi pasar terhadap jalur kenaikan suku bunga dari Federal Reserve.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,06 persen menjadi 104,77 pada akhir perdagangan.

Biro Statistik Tenaga Kerja AS merilis laporan IHK terbaru pada Rabu (13/9/2023). Inflasi utama AS meningkat sebesar 0,6 persen pada Agustus dibandingkan bulan lalu sesuai antisipasi pasar. 

IHK inti yang tidak termasuk harga minyak dan pangan yang mudah berubah naik sebesar 0,3 persen, lebih tinggi dari perkiraan dan sebesar 0,2 persen pada Juli.

Laporan tersebut menunjukkan inflasi umum tumbuh 3,7 persen pada Agustus dibandingkan tahun lalu, meningkat dari kenaikan 3,2 persen pada Juli. Meningkatnya harga energi memicu kenaikan tersebut, sementara tekanan harga yang mendasarinya sebagian besar tidak terlalu besar.

Saham-saham AS menguat dan imbal hasil obligasi pemerintah AS terombang-ambing dalam kisaran yang ketat pada Rabu (12/9/2023) setelah data IHK dirilis.

"Ini adalah laporan inflasi yang rumit, mengingat kenaikan harga gagal mereda sehingga bank sentral dapat meninggalkan sikap hawkish-nya," kata analis OIB

"Kenaikan IHK Rabu malam kemarin dapat sedikit meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga pada November dan berpotensi menunda waktu penurunan suku bunga hingga memasuki tahun 2024," tambah analis OIB.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS berada dalam kisaran yang ketat setelah laporan IHK.

EUR/USD bertahan di atas 1,0700, namun kenaikan terbatas di sekitar 1,0770. Pasangan ini tidak memiliki bias yang jelas, dan perubahan signifikan mungkin terjadi pada sesi Eropa Kamis.

Ekonomi Inggris mengalami kontraksi 0,5% di bulan Juli, lebih buruk dari ekspektasi kontraksi 0,2%, menyusul ekspansi 0,5% di bulan Juni. GBP/USD awalnya turun namun kemudian naik kembali ke 1,2500.

USD/JPY naik pada hari Rabu namun tetap berada di bawah level tertinggi baru-baru ini. Pasangan ini melayang di sekitar 147,50, dengan 148,00 bertindak sebagai resistance kunci. Di Jepang, pada sesi Asia Kamis, data penting termasuk Pesanan Mesin untuk bulan Juli dan Produksi Industri akan dirilis.

Swiss akan merilis Indeks Harga Produsen dan Impor pada hari Kamis. Franc Swiss kemungkinan akan mengalami volatilitas yang tajam karena keputusan ECB. USD/CHF membukukan penutupan harian tertinggi dalam dua bulan terakhir di sekitar 0,8930. Bias berada di sisi atas, namun level resistance 0,8950 tetap utuh.

USD/CAD berakhir lebih rendah di sekitar 1,3550 setelah mencapai level terendah sejak 1 September di 1,3520. Kanada akan melaporkan Penjualan Grosir bulan Juli.

AUD/USD berhasil bertahan di atas 0,6400 dan terus bergerak di sekitar SMA 20 hari di 0,6420. Melbourne Institute akan merilis laporan ekspektasi inflasi, dan kemudian Biro Statistik Australia akan mempublikasikan Laporan Ketenagakerjaan. Perubahan positif sebesar 23 ribu dalam ketenagakerjaan diprakirakan setelah penurunan bulan lalu sebesar 14,6 ribu.

Dolar Selandia Baru mengungguli pada hari Rabu. NZD/USD terus menguji SMA 20 hari di 0,5920. AUD/NZD mundur setelah mencapai level terendah dalam satu bulan pada hari Selasa. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Makarios Amien (Yossi) SE, MM Experienced research and analyst with a demonstrated history of working in the financial services industry. Skilled in Trading, Fundamental Analysis, Technical Analysis, Foreign Exchange, Commodities, Cryptocurrencies, Stock and CFD. Professional graduated Economic Bachelor and Magister Management from Trisakti University