Meningkatnya Suku Bunga Berarti Defisit Pada Akhirnya Penting

Defisit yang lebih besar akan mendorong kenaikan suku bunga jangka panjang telah lama menjadi hal yang ortodoksi dalam perekonomian. Namun selama 20 tahun terakhir, model suku bunga yang memasukkan kebijakan fiskal tidak berhasil, kata Riccardo Trezzi, mantan ekonom The Fed yang kini menjalankan perusahaan risetnya sendiri, Underlying Inflation.

Oct 6, 2023 - 09:53
 0  102
Meningkatnya Suku Bunga Berarti Defisit Pada Akhirnya Penting

AS telah lama menjadi lender of last resort bagi dunia. Ketika terjadi kepanikan di negara-negara berkembang pada tahun 1990-an, krisis keuangan global pada tahun 2007-2009, dan penutupan pandemi pada tahun 2020, kapasitas pinjaman Departemen Keuangan yang tak tertandingi menjadi solusinya.

Kini, Departemen Keuangan sendiri merupakan sumber risiko. Tidak, AS tidak akan gagal bayar atau gagal menjual cukup banyak obligasi pada lelang berikutnya. Namun skala dan peningkatan pinjaman AS dan tidak adanya perbaikan politik kini mengancam pasar dan perekonomian dengan cara yang belum pernah terjadi setidaknya selama satu generasi.

Hal ini merupakan dampak dari kenaikan tajam imbal hasil Treasury secara tiba-tiba dalam beberapa minggu terakhir. Para tersangka pada umumnya tidak dapat menjelaskan hal ini: Gambaran inflasi sedikit membaik, dan Federal Reserve telah memberi isyarat bahwa pihaknya hampir selesai menaikkan suku bunga.

Sebaliknya, sebagian besar kenaikan disebabkan oleh bagian imbal hasil, yang disebut istilah premi, yang tidak ada hubungannya dengan inflasi atau suku bunga jangka pendek. Banyak faktor yang mempengaruhi jangka waktu premi, dan meningkatnya defisit pemerintah adalah penyebab utamanya.

Defisit telah melebar selama bertahun-tahun. Mengapa hal itu penting sekarang? Pertanyaan yang lebih baik mungkin adalah: Apa yang memakan waktu lama?

Defisit yang lebih besar akan mendorong kenaikan suku bunga jangka panjang telah lama menjadi hal yang ortodoksi dalam perekonomian. Namun selama 20 tahun terakhir, model suku bunga yang memasukkan kebijakan fiskal tidak berhasil, kata Riccardo Trezzi, mantan ekonom The Fed yang kini menjalankan perusahaan risetnya sendiri, Underlying Inflation.

Itu bisa dimengerti. Bank-bank sentral—yang khawatir dengan inflasi yang terlalu rendah dan pertumbuhan yang stagnan—telah mempertahankan suku bunga di kisaran nol sambil membeli obligasi pemerintah (“pelonggaran kuantitatif”). Permintaan kredit swasta melemah. Hal ini mengalahkan kekhawatiran mengenai defisit.

“Kami menjalani 25 tahun yang penuh kebahagiaan karena tidak perlu mengkhawatirkan masalah ini,” kata Mark Wiedman, direktur pelaksana senior di BlackRock.
.

Namun saat ini, bank sentral khawatir akan inflasi yang terlalu tinggi sehingga berhenti membeli dan dalam beberapa kasus melepaskan kepemilikan obligasi mereka (“pengetatan kuantitatif”). Tiba-tiba, kebijakan fiskal kembali menjadi penting.

Mengutip Hemingway, defisit dapat mempengaruhi suku bunga secara bertahap atau tiba-tiba. Investor, yang diminta untuk membeli lebih banyak obligasi, secara bertahap memberikan ruang dalam portofolionya dengan membeli lebih sedikit barang lain, seperti ekuitas. Pada akhirnya, pengembalian aset-aset ini yang disesuaikan dengan risiko menjadi seimbang, yang berarti imbal hasil obligasi lebih tinggi dan rasio harga/pendapatan saham lebih rendah. Hal itu sudah terjadi selama sebulan terakhir.

Namun terkadang, pasar bisa bergerak secara tiba-tiba, seperti ketika Meksiko terancam gagal bayar pada tahun 1994 dan Yunani gagal bayar satu dekade kemudian. Bahkan di negara-negara yang, tidak seperti Meksiko atau Yunani, meminjam dalam mata uang yang mereka kendalikan, suku bunga dapat tersandera oleh defisit, seperti di Kanada pada awal tahun 1990an atau Italia pada tahun 1980an dan awal tahun 1990an.

AS bukanlah Kanada atau Italia; negara ini mengendalikan mata uang cadangan dunia, dan inflasi serta tingkat suku bunganya sebagian besar didorong oleh faktor dalam negeri, bukan faktor luar negeri. Di sisi lain, AS juga telah mengeksploitasi keuntungan tersebut untuk mengakumulasi utang dan mengalami defisit yang jauh lebih besar dibandingkan negara-negara tetangganya.

Tidak banyak tanda bahwa hal ini belum memberikan sanksi. Investor masih memproyeksikan bahwa The Fed akan menurunkan inflasi hingga mencapai target 2%. Pada tingkat 2,4%, imbal hasil Treasury riil (yang disesuaikan dengan inflasi) sebanding dengan hasil pada pertengahan tahun 2000an dan lebih rendah dibandingkan tahun 1990an, ketika utang dan defisit pemerintah AS jauh lebih rendah.

Namun, terkadang berita buruk terakumulasi di bawah radar investor hingga ada sesuatu yang menarik perhatian kolektif mereka. Mungkinkah suatu hal akan terjadi ketika “semua berita utama akan membahas tentang ketidakberlanjutan fiskal AS?” tanya Wiedman. “Saya tidak mendengar hal ini hari ini dari investor global. Namun apakah menurut saya hal itu bisa terjadi? Tentu saja, perubahan paradigma itu mungkin saja terjadi. Bukannya tidak ada yang muncul untuk membeli Treasurys. Mereka meminta imbal hasil yang jauh lebih tinggi.”

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Gunawan Semua para ahli pasti Pemula, terus cari tahu jangan menyerah dan berdoa. yakinlah pada kemampuan diri anda sendiri tidak ada yang bisa merubah diri anda selain diri anda sendiri. mulai lah dari sekarang. keep moving