Setiap Bulan September Buruk Bagi Pasar Saham AS, Ini MITOS atau FAKTA ?!

S&P 500 tergelincir 0,3% setelah kenaikan pada awal perdagangan Jumat, dan sebagian besar saham dalam indeks tersebut merosot. Dow Jones Industrial Average turun 158 poin atau 0,5%, dan komposit Nasdaq naik tipis 0,1%.

Oct 2, 2023 - 10:39
 0  92
Setiap Bulan September Buruk Bagi Pasar Saham AS, Ini MITOS atau FAKTA ?!

Bulan september biasanya menjadi bulan yang buruk bagi saham, dan tahun ini pun tidak terkecuali. Wall Street menutup bulan dan kuartal terburuknya tahun ini dengan lebih banyak kerugian pada hari Jumat (29/9/2023).

S&P 500 tergelincir 0,3% setelah kenaikan pada awal perdagangan Jumat, dan sebagian besar saham dalam indeks tersebut merosot. Dow Jones Industrial Average turun 158 poin atau 0,5%, dan komposit Nasdaq naik tipis 0,1%.

Terdapat beberapa poin yang menjadi kesengsaraan pasar saham AS pada bulan september.

Pertama, penurunan Nasdaq Composite sebesar 6% pada bulan September, penurunan bulan kedua berturut-turut. Hal ini berada di jalur kinerja dua bulan terburuk sejak periode yang sama tahun lalu.

S&P 500 dan Dow juga turun pada bulan September, namun Nasdaq mengalami pukulan terbesar karena saham teknologi. Indeks teknologi informasi S&P turun lebih dari 7% bulan ini, menjadikannya salah satu sektor dengan kinerja terburuk.

Kedua, imbal hasil Treasury 10 tahun kembali ke 4,58%, setelah turun ke 4,52%. Angka ini kembali mendekati level tertinggi sejak 2007. Hal ini mencerminkan penyesuaian harga terhadap suku bunga The Federal Reserve yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, dan sejalan dengan saham-saham teknologi dengan pertumbuhan tinggi yang terpukul.

Treasury dipandang sebagai salah satu investasi yang paling aman, dan ketika obligasi tersebut memberikan imbal hasil yang lebih tinggi, investor cenderung tidak akan membayar harga tinggi untuk saham dan investasi berisiko lainnya.

Imbal hasil Treasury telah meningkat tajam karena Wall Street menerima kondisi normal baru di mana The Federal Reserve kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tinggi lebih lama. 

The Fed sedang mencoba untuk menekan inflasi yang masih tinggi hingga mencapai targetnya, dan alat utama yang digunakannya adalah suku bunga tinggi untuk melakukan hal tersebut dengan mencoba memperlambat perekonomian dan menurunkan harga investasi.

Suku bunga utama The Fed berada pada level tertinggi sejak tahun 2001, dan bank sentral pekan lalu mengindikasikan kemungkinan akan menurunkan suku bunga tahun depan lebih kecil dari perkiraan sebelumnya.

Ketiga, data ekonomi pada hari Jumat menunjukkan inflasi dan pertumbuhan belanja konsumen AS lebih rendah dari perkiraan pada bulan Agustus. Belanja konsumen yang lebih sedikit dapat memberikan berkurangnya dorongan bagi perusahaan untuk menaikkan harga lebih lanjut, namun hal ini juga dapat melemahkan faktor yang selama ini menjadi pendorong utama perekonomian AS.

Dimulainya pembayaran kembali pinjaman mahasiswa AS mungkin akan menyalurkan lebih banyak dolar dari belanja konsumen. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow