Lanjutkan Tren Rally Naik, Harga Minyak Sentuh Level Tertinggi 10 Bulan

“Harga minyak mentah kembali menguat setelah laporan bulanan OPEC menunjukkan pasar minyak akan menjadi lebih ketat dari perkiraan awal,” kata analis OIB.

Sep 13, 2023 - 10:18
 0  68
Lanjutkan Tren Rally Naik, Harga Minyak Sentuh Level Tertinggi 10 Bulan

Harga minyak melonjak sekitar dua persen ke level tertinggi dalam 10 bulan pada akhir perdagangan Selasa karena prospek pasokan yang lebih ketat dan optimisme OPEC terhadap ketahanan permintaan energi di negara-negara besar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November terangkat 1,42 dolar AS atau 1,6 persen, menjadi menetap di 92,06 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Oktober meningkat 1,55 dolar AS atau 1,6 persen, menjadi ditutup pada 88,84 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Kedua harga acuan tersebut secara teknis masih berada dalam kondisi overbought (jenuh beli) selama delapan hari berturut-turut, dan ditutup pada level tertinggi sejak November 2022.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) tetap berpegang pada perkiraannya mengenai pertumbuhan permintaan minyak global yang kuat pada tahun 2023 dan 2024, dengan alasan bahwa negara-negara besar lebih kuat dari perkiraan. 

Laporan bulanan OPEC memperkirakan permintaan minyak dunia akan meningkat sebesar 2,25 juta barel per hari pada tahun 2024.

“Harga minyak mentah kembali menguat setelah laporan bulanan OPEC menunjukkan pasar minyak akan menjadi lebih ketat dari perkiraan awal,” kata analis OIB.

Untuk menjaga pasokan tetap terbatas, Arab Saudi dan Rusia pekan lalu memperpanjang pengurangan pasokan sukarela sebesar 1,3 juta barel per hari hingga akhir tahun. OPEC, Rusia dan produsen sekutunya dikenal sebagai OPEC+.

Anggota OPEC Libya menutup empat terminal ekspor minyak di wilayah timur karena badai mematikan, sementara anggota OPEC+ Kazakhstan mengurangi produksi minyak harian untuk pemeliharaan.

Badan Informasi Energi AS (EIA) memproyeksikan produksi minyak global akan meningkat dari 99,9 juta barel per hari pada tahun 2022 menjadi 101,2 juta barel per hari pada tahun 2023 dan 102,9 juta barel per hari pada tahun 2024, sementara permintaan dunia akan meningkat dari 99,2 juta barel per hari pada tahun 2022 menjadi 101,0 juta barel per hari pada tahun 2023 dan 102,3 juta barel per hari pada tahun 2024.

Bandingkan dengan rekor produksi minyak global sebesar 100,5 juta barel per hari pada tahun 2018 dan rekor konsumsi dunia sebesar 100,8 juta barel per hari pada tahun 2019, menurut Short Term Energy Outlook EIA.

EIA memperkirakan persediaan minyak global akan turun hampir setengah juta barel per hari pada paruh kedua tahun 2023, menyebabkan harga minyak naik dengan harga Brent rata-rata 93 dolar AS per barel pada kuartal keempat.

Di AS, EIA memproyeksikan produksi minyak mentah akan meningkat dari 11,9 juta barel per hari pada tahun 2022 menjadi 12,8 juta barel per hari pada tahun 2023 dan 13,2 juta barel per hari pada tahun 2024, sementara konsumsi akan meningkat dari 20,0 juta barel per hari pada tahun 2022 menjadi 20,1 juta barel per hari pada tahun 2023 dan 20,3 juta barel per hari. pada tahun 2024.

Bandingkan dengan rekor produksi minyak mentah AS sebesar 12,3 juta barel per hari pada tahun 2019 dan rekor konsumsi sebesar 20,8 juta barel per hari pada tahun 2005.

Ke depan, trader minyak menunggu perkiraan pasokan-permintaan dari Badan Energi Internasional (IEA) pada Rabu, dan data persediaan minyak AS dari American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, pada Selasa waktu setempat

Para analis yang disurvei memperkirakan penurunan sekitar 1,9 juta barel minyak mentah dari stok AS selama pekan yang berakhir 8 September. Itu akan menjadi penarikan mingguan kelima berturut-turut, terpanjang sejak Januari 2022. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Makarios Amien (Yossi) SE, MM Experienced research and analyst with a demonstrated history of working in the financial services industry. Skilled in Trading, Fundamental Analysis, Technical Analysis, Foreign Exchange, Commodities, Cryptocurrencies, Stock and CFD. Professional graduated Economic Bachelor and Magister Management from Trisakti University