Kekhawatiran Rilis Data Inflasi AS di Atas Ekspektasi Buat Wallstreet Kembali Menurun

Saham Oracle merosot ke level terendah sejak Juni setelah penyedia layanan cloud tersebut memperkirakan pendapatan kuartal saat ini di bawah target dan nyaris meleset dari ekspektasi kuartal pertama.

Sep 13, 2023 - 10:24
 0  81
Kekhawatiran Rilis Data Inflasi AS di Atas Ekspektasi Buat Wallstreet Kembali Menurun

Wall Street ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Selasa karena melonjaknya harga minyak memperdalam kekhawatiran tentang persistennya tekanan harga menjelang pembacaan inflasi penting minggu ini dan saham Oracle anjlok lebih dari 13 persen setelah perkiraan yang lemah.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 17,73 poin atau 0,05 persen, menjadi menetap di 34.645,99 poin. Indeks S&P 500 terpangkas 25,56 poin atau 0,57 persen, menjadi berakhir pada 4.461,91 poin. Indeks Komposit Nasdaq anjlok 144,28 poin atau 1,04 persen, menjadi ditutup pada 13.773,62 poin.

Dari 11 sektor utama S&P 500, delapan sektor berakhir di zona merah, dipimpin oleh sektor teknologi informasi yang turun 1,75 persen, diikuti oleh penurunan 1,06 persen pada sektor jasa komunikasi. Sementara itu, sektor energi bertambah 2,31 persen seiring dengan kenaikan harga minyak.

Saham Oracle merosot ke level terendah sejak Juni setelah penyedia layanan cloud tersebut memperkirakan pendapatan kuartal saat ini di bawah target dan nyaris meleset dari ekspektasi kuartal pertama.

Perusahaan komputasi awan kelas berat Amazon.com dan Microsoft masing-masing turun lebih dari 1,0 persen, tertekan oleh perkiraan Oracle yang lemah dan kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Harga minyak melonjak lebih dari dua persen, melanjutkan reli baru-baru ini dan memicu kekhawatiran bahwa inflasi yang tinggi dapat menyebabkan suku bunga AS tetap lebih tinggi lebih lama setelah data ekonomi yang kuat.

"Masyarakat AS sedikit khawatir mengenai kenaikan harga energi yang cukup agresif dalam beberapa pekan terakhir dan hal ini menciptakan beberapa kekhawatiran menjelang November" ketika beberapa investor dan trader saham khawatir pembuat kebijakan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lagi, kata analis OIB.

Investor dan trader sedang menunggu data indeks harga konsumen Agustus yang dirilis pada Rabu dan pembacaan harga produsen yang dijadwalkan pada Kamis (14/9/2023) untuk mengukur prospek suku bunga AS menjelang pertemuan The Fed pada 20 September.

Para pelaku pasar memperkirakan peluang sebesar 93 persen untuk suku bunga tetap pada level saat ini pada September, namun hanya ada kemungkinan sebesar 56 persen untuk jeda pada pertemuan November, menurut CME FedWatch Tool.

“Semua masukan yang kami dapatkan antara sekarang dan pertemuan November akan menjadi penting, terutama yang terkait dengan inflasi. Jadi, laporan IHK Rabu malam WIB nanti akan menjadi sangat penting,” kata analis OIB.

Investor dan trader juga akan memantau keputusan kebijakan Bank Sentral Eropa pada Kamis (14/9/2023), yang diperkirakan akan mempertahankan suku bunga setelah sembilan kenaikan berturut-turut. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Makarios Amien (Yossi) SE, MM Experienced research and analyst with a demonstrated history of working in the financial services industry. Skilled in Trading, Fundamental Analysis, Technical Analysis, Foreign Exchange, Commodities, Cryptocurrencies, Stock and CFD. Professional graduated Economic Bachelor and Magister Management from Trisakti University