Wallstreet Ditutup 'Mixed', Aksi Jual Saham Cip Menekan S&P 500 dan Nasdaq

Bloomberg melaporkan bahwa China berencana memperluas larangan iPhone ke perusahaan dan lembaga negara.

Sep 8, 2023 - 09:49
 0  76
Wallstreet Ditutup 'Mixed', Aksi Jual Saham Cip Menekan S&P 500 dan Nasdaq

Indeks-indeks utama Wall Street ditutup beragam pada akhir perdagangan Kamis dengan S&P 500 dan Nasdaq melemah terseret aksi jual saham-saham cip, sementara penurunan klaim pengangguran mingguan AS menambah kekhawatiran mengenai suku bunga dan inflasi yang tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 57,54 poin atau 0,17 persen, menjadi menetap di 34.500,73 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 14,34 poin atau 0,32 persen, menjadi berakhir di 4.451,14 poin. Indeks Komposit Nasdaq terperosok 123,64 poin atau 0,89 persen, menjadi ditutup pada 13.748,83 poin.

Saham perusahaan kelas berat S&P Apple Inc merosot 2,9 persen, untuk kerugian hari kedua berturut-turut di tengah berita bahwa China telah memperluas pembatasan penggunaan iPhone oleh pegawai negeri, yang mengharuskan staf di beberapa lembaga pemerintah pusat untuk berhenti menggunakan ponsel mereka di tempat kerja.

Bloomberg melaporkan bahwa China berencana memperluas larangan iPhone ke perusahaan dan lembaga negara.

Hambatan dari Apple, pemasoknya, dan perusahaan-perusahaan dengan eksposur besar ke China mendorong sektor teknologi S&P 500 turun 1,6 persen, menjadikannya sektor dengan persentase penurunan terbesar di antara 11 sektor utama yang dijadikan acuan.

Dow mengungguli S&P dan Nasdaq karena Apple memiliki bobot yang lebih rendah dalam indeks cyclicals-heavy, yang merupakan bobot harga dibandingkan dengan S&P 500 yang bobot kapitalisasi pasarnya, di mana Apple adalah salah satu bobot terbesar.

Sektor utilitas yang defensif adalah yang memperoleh keuntungan terbesar di antara sektor-sektor S&P 500, terangkat 1,3 persen, yang menurut Fehr dari Edward Jones sebagai tanda lain dari suasana penghindaran risiko pasar.

Indeks semikonduktor Philadelphia turun 1,98 persen, sementara saham pemasok Apple termasuk Skyworks Solutions, Qualcomm dan Qorvo semuanya anjalok lebih dari 7,0 persen.

Laporan Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim pengangguran turun menjadi 216.000 untuk pekan yang berakhir 2 September, mencapai level terendah sejak Februari. 

Namun investor dan trader khawatir hal ini akan membantu mendorong Federal Reserve untuk melanjutkan kebijakan moneter ketat, sehingga menekan saham.

Investor dan trader juga dengan hati-hati mengantisipasi angka inflasi Agustus, yang akan dirilis seminggu lagi.

Salah satu penyebabnya adalah kenaikan tajam harga minyak baru-baru ini, Analis OIB menunjukkan adanya "kekhawatiran di kalangan investor bahwa inflasi mungkin akan mulai meningkat lagi, dan hal ini bukanlah hal yang mustahil."

Taruhan pada The Fed untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada September mencapai 93 persen, namun peluang untuk jeda lagi dalam pertemuan November jauh lebih rendah yaitu sebesar 53,5 persen, menurut FedWatch Tool dari CME Group.

Beberapa menit sebelum penutupan, Presiden Fed New York John Williams mengatakan masih menjadi "pertanyaan terbuka" apakah kebijakan moneter cukup ketat untuk membawa perekonomian kembali ke keseimbangan. 

“Kita punya kebijakan yang bagus, tapi kita harus terus bergantung pada data,” tambahnya, merujuk pada rilis data mendatang yang akan dirilis sebelum pertemuan The Fed September. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Makarios Amien (Yossi) SE, MM Experienced research and analyst with a demonstrated history of working in the financial services industry. Skilled in Trading, Fundamental Analysis, Technical Analysis, Foreign Exchange, Commodities, Cryptocurrencies, Stock and CFD. Professional graduated Economic Bachelor and Magister Management from Trisakti University