Teka teki pasar memotong pasokan Oil

Dalam kesepakatan akhir pekannya, OPEC + sepakat untuk memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari pada Mei dan Juni. Sisa dari pemotongan, dari Amerika Serikat, Kanada dan lainnya, kurang konkret dan akan datang sebagai akibat dari harga yang lemah dan terjadi seiring waktu

Apr 15, 2020 - 17:43
 0  910
Teka teki pasar memotong pasokan Oil
Teka teki pasar memotong pasokan Oil

Beberapa hari setelah berita  OPEC + mencapai kesepakatan untuk memangkas produksi minyak dalam upaya menopang goncangan pasar dari krisis coronavirus, perhitungan mereka dipertanyakan. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, bersama dengan Rusia dan negara-negara produsen lainnya - yang dikenal sebagai OPEC + - telah bermitra dengan negara-negara pemompa minyak lainnya termasuk Amerika Serikat untuk mengurangi pasokan sekitar 20 juta barel per hari. Itu adalah sekitar 20% dari permintaan global sebelum pandemi coronavirus, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi penurunan harga yang luar biasa selama kuartal pertama ke level terendah 18 tahun pada bulan Maret.

"Semua orang pasti menyadari bahwa ini tidak mungkin dilakukan baik secara teknis maupun matematis," Eugen Weinberg, analis perminyakan di Commerzbank (DE: CBKG), mengatakan mengenai target produksi.

"Tidak peduli seberapa keras OPEC berusaha meyakinkan pasar tentang kekuatan dan tekadnya, sejauh ini gagal untuk berhasil."

Dalam kesepakatan akhir pekannya, OPEC + sepakat untuk memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari pada Mei dan Juni. Sisa dari pemotongan, dari Amerika Serikat, Kanada dan lainnya, kurang konkret dan akan datang sebagai akibat dari harga yang lemah dan terjadi seiring waktu."Beberapa orang mungkin berharap bahwa, sebagai hasil dari perjanjian pemangkasan produksi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, harga minyak akan melonjak lebih tinggi. Itu tidak terjadi," kata ABN Amro dalam sebuah catatan.Bank menambahkan bahwa pasar telah menetapkan harga dalam kesepakatan setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan hal itu diharapkan terjadi pada awal April.

Menteri energi Saudi mengatakan pemotongan aktual akan berjumlah 19,5 juta barel per hari setelah 3,7 juta barel per hari pengurangan komitmen oleh produsen G20 dan pembelian cadangan strategis sekitar 200 juta barel selama beberapa bulan ke depan dihitung.

IEA 'MASIH MENUNGGU'

Tetapi Badan Energi Internasional, pengawas energi dari negara-negara industri, tidak menyebutkan rencana tersebut dalam sebuah laporan pada hari Rabu, mengatakan bahwa "masih menunggu rincian lebih lanjut tentang beberapa pemotongan produksi yang direncanakan dan proposal untuk menggunakan penyimpanan strategis." Transfer minyak ke dalam stok strategis dapat mewakili sekitar 2 juta barel per hari dari pasokan yang ditarik dari pasar, kata IEA.

Tapi itu akan membuat total 20 juta barel pendek.Amerika Serikat, bersama Jepang dan Korea Selatan, mengatakan mereka bisa membeli minyak untuk menambah cadangan.India berencana untuk sepenuhnya mengisi cadangan minyak strategisnya (SPR) pada minggu ketiga Mei dengan memindahkan sekitar 19 juta barel ke lokasi pada saat itu.Dan di Texas, pembicaraan maraton antara regulator energi dan eksekutif puncak sejauh ini belum membuahkan hasil apa pun pada langkah untuk memangkas produksi sebesar 1 juta barel per hari.

Sebuah rancangan komunike OPEC + yang dilihat oleh Reuters, yang mengatakan pemotongan global akan lebih dari 20 juta barel per hari, bahkan menyarankan termasuk penurunan produksi secara tidak sukarela di Iran, Libya, dan Venezuela - Negara-negara OPEC dibebaskan dari pemotongan karena sanksi A.S. atau perselisihan internal.OPEC + juga memperhitungkan perbedaan antara produksi saat ini dan garis dasar yang digunakan untuk pemotongan, yang jauh lebih rendah untuk produsen seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab yang mengatakan mereka meningkatkan produksi dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, pernyataan yang diterbitkan menghapus penyebutan angka 20 juta barel per hari atau bagaimana itu dihitung."Semakin tinggi jumlah yang diramu produsen, semakin kurang kredibelnya. Secara realistis saya pikir pengurangan aktual lebih mungkin sepertiga dari itu, sekitar 7 hingga 8 juta barel per hari," kata seorang pedagang berjangka minyak mentah kepada Reuters.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Gunawan Semua para ahli pasti Pemula, terus cari tahu jangan menyerah dan berdoa. yakinlah pada kemampuan diri anda sendiri tidak ada yang bisa merubah diri anda selain diri anda sendiri. mulai lah dari sekarang. keep moving