Penyelesaian sengketa export ,Nigeria dengan perusahaan Oil terbesar

Perjanjian awal dengan dua perusahaan mengenai perselisihan tentang perusahaan asing yang mengekspor minyak Nigeria dari beberapa ladang lepas pantai  telah ditantatangani oleh perusahaan Minyak Nasional Nigeria (NNPC) 

Aug 9, 2020 - 14:54
 0  509
Penyelesaian sengketa export ,Nigeria dengan perusahaan  Oil terbesar
Penyelesaian sengketa export ,Nigeria dengan perusahaan Oil terbesar

Perjanjian awal dengan dua perusahaan mengenai perselisihan tentang perusahaan asing yang mengekspor minyak Nigeria dari beberapa ladang lepas pantai  telah ditantatangani oleh perusahaan Minyak Nasional Nigeria (NNPC)  yang dapat membuka jalan untuk menyelesaikan semua sengketa dengan perusahaan minyak internasional tentang ekspor minyak.penandatanganan NNPC dengan China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) dan Nigerian South Atlantic Petroleum (SAPETRO) adalah tujuan penting menuju penyelesaian semua sengketa yang terkait dengan Kontrak Pembagian Produksi Minyak (OML) 130,” negara bagian Nigeria. kata perusahaan minyak di Twitter.

melalui anak perusahaannya di Nigeria,OML 130 terdiri dari ladang produksi seperti Akpo dan ladang minyak raksasa laut dalam Egina.  mengoperasikan OML 130 dengan 24 persen saham, dalam kemitraan dengan NNPC, SAPETRO, CNOOC E&P Nigeria Limited, dan Petrobras Oil and Gas BV. Anggota OPEC Afrika juga mengklaim bahwa beberapa perusahaan minyak terbesar dunia yang beroperasi di negara itu telah secara ilegal mengekspor minyak mentah dari Nigeria karena mereka gagal menyatakan jumlah ekspor mereka dengan benar.sebab ini Nigeria telah berselisih dengan Big Oil atas pendapatan bagi hasil dari ladang minyak utama internasional yang beroperasi dalam kemitraan dengan NNPC.

Pada tahun 2016, Nigeria menggugat perusahaan minyak besar, termasuk Chevron, Shell, Eni, dan Total, mengklaim bahwa perusahaan minyak asing tersebut gagal menyatakan ekspor minyak Nigeria senilai US $ 12,7 miliar ke Amerika Serikat dalam periode antara 2011 dan 2014, The Wall Street Journal melaporkan pada saat itu.

Minyak Besar, yang secara kolektif menghasilkan sekitar 80 persen minyak mentah Nigeria, selalu membantah klaim bahwa mereka telah gagal mengumumkan ekspor mereka dengan benar, catat Bloomberg.

Tahun lalu, Nigeria juga memulai pembicaraan dengan Big Oil atas perselisihan tentang pendapatan bagi hasil. Nigeria mengklaim bahwa perusahaan minyak internasional berhutang pendapatan minyak sebesar US $ 62 miliar karena mereka tidak mematuhi undang-undang tahun 1993 yang memberikan hak kepada Nigeria untuk meraup bagian pendapatan yang lebih tinggi jika harga minyak di atas $ 20 per barel. Jurusan juga menantang klaim ini.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Gunawan Semua para ahli pasti Pemula, terus cari tahu jangan menyerah dan berdoa. yakinlah pada kemampuan diri anda sendiri tidak ada yang bisa merubah diri anda selain diri anda sendiri. mulai lah dari sekarang. keep moving