Wallstreet Dalam Tekanan, Fokus Trader Pada Pidato Powell Pasca Rilis FED Rate

The Fed juga akan merilis Ringkasan Proyeksi Ekonominya, termasuk dot plotnya, yang akan memberikan gambaran sekilas tentang perkiraan lintasan suku bunga, inflasi dan pertumbuhan ekonomi oleh Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC).

Sep 20, 2023 - 09:41
 0  98
Wallstreet Dalam Tekanan, Fokus Trader Pada Pidato Powell Pasca Rilis FED Rate

Wall Street melemah pada akhir perdagangan Selasa tertekan sentimen penghindaran risiko (risk-off) ketika Federal Reserve AS mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari yang dinanti-nantikan yang akan berakhir pada Rabu.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 106,57 poin atau 0,31 persen, menjadi menetap pada 34.517,73. Indeks S&P 500 kehilangan 9,58 poin atau 0,22 persen, menjadi berakhir di 4.443,95. Indeks Komposit Nasdaq tergelincir 32,05 poin atau 0,23 persen, menjadi ditutup di 13.678,19.

Di antara 11 sektor utama S&P 500, sembilan sektor mengakhiri sesi di zona merah, dengan sektor energi dan konsumen mengalami persentase penurunan terbesar.

Ketiga indeks utama mengakhiri sesi dengan lebih rendah dalam aksi jual yang luas menjelang pengumuman suku bunga The Fed pada Rabu, yang diperkirakan akan berujung pada keputusan untuk mempertahankan suku bunga utama tidak berubah.

“Ini adalah sebuah perubahan besar yang akan terjadi besok dan pasar jelas fokus pada setiap perubahan komunikasi dari Federal Reserve,” kata analis OIB, yang memperkirakan “fokus yang kuat pada perspektif The Fed.” tentang inflasi dalam konferensi pers pasca-pertemuan."

“Inflasi secara luas telah menunjukkan kemajuan yang nyata selama setahun terakhir,” tambah analis OIB. “Tetapi tahap terakhir inflasi kemungkinan akan lebih menantang, ketika membawanya kembali ke target Federal Reserve sebesar 2,0 persen".

The Fed juga akan merilis Ringkasan Proyeksi Ekonominya, termasuk dot plotnya, yang akan memberikan gambaran sekilas tentang perkiraan lintasan suku bunga, inflasi dan pertumbuhan ekonomi oleh Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC).

“Apa yang diperkirakan pasar adalah jeda, namun peningkatan risiko bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata analis OIB. “Jika The Fed mengumumkan bahwa mereka menghapus penurunan suku bunga pada tahun 2024 dengan menaikkan dot plot, hal itu secara umum akan dilihat sebagai jeda yang sangat hawkish.”

Pasar keuangan telah memperkirakan kemungkinan sebesar 99 persen bahwa bank sentral akan mempertahankan suku bunga utama dana Fed pada level 5,25-5,00 persen pada hari Rabu, dan peluang tetap bertahan sebesar 70,9 persen pada pertemuan berikutnya di November, menurut alat FedWatch CME.

Di sisi ekonomi, lonjakan tingkat inflasi tahunan Kanada karena kenaikan harga bensin, dan anjloknya pembangunan perumahan di AS yang lebih besar dari perkiraan membantu menambah ketidakpastian investor.

Volume perdagangan di bursa AS mencapai 9,60 miliar lembar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,05 miliar saham untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. (YSI)

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow

Makarios Amien (Yossi) SE, MM Experienced research and analyst with a demonstrated history of working in the financial services industry. Skilled in Trading, Fundamental Analysis, Technical Analysis, Foreign Exchange, Commodities, Cryptocurrencies, Stock and CFD. Professional graduated Economic Bachelor and Magister Management from Trisakti University